Kesayangan CEO

Kesayangan CEO

Author:

Ibu Pengganti | Finished

Introduction
Dalam sebuah persekongkolan, Gu Mengmeng menikahi kakak perempuan tertuanya, dan calon kakak iparnya menjadi seorang suami. Sejak saat itu, ia memulai kehidupan pernikahan yang harmonis setiap malam. Dia adalah kaisar gelap yang ditakuti semua orang, dikabarkan kejam dan kejam, dan tegas, tetapi dia hanya memanjakannya tanpa hukum. Suatu hari, reporter bertanya: "Nyonya Lu, apakah Anda memiliki sesuatu yang perlu ditakuti?" Gu Mengmeng tidak meneteskan air mata di wajahnya. Dia hanya takut pada dua hal sekarang. Pertama, cium suamimu! Kedua, suami tercinta setelah mematikan lampu!
Show All▼
Chapter

Rumah besar Gu di Kota Nanzhao.

Pada saat ini, seluruh halaman diterangi dengan lampu dan perayaan, kendaraan yang menyambut tamu telah mencapai gerbang, dan selebritas dan mobil mewah ada di mana-mana, dan orang yang lewat tercengang.

Di kamar pengantin, seluruh tubuh Nyonya Gu gemetar.

Dia melihat gaun pengantin yang tergeletak diam di atas tempat tidur merah besar, kepalanya hampir besar.

Tidak lama kemudian, kepala pelayan masuk dengan cepat dari luar, menundukkan kepalanya dan berkata di telinga Nyonya Gu: "Nyonya, saya telah menggeledah seluruh rumah, dan tidak ada bayangan Nona!"

Saat kaki Nyonya Gu melunak, dia hampir jatuh ke tanah.

Bibirnya gemetar, dan seluruh wajahnya pucat.

"Kemana dia pergi?"

"Nona ..." Kepala pelayan itu membuka mulutnya, sangat keras: "Dia lolos dari pernikahan!"

ledakan!

Ini hanyalah baut dari biru!

Para tamu di luar ada di sini, tetapi pengantin wanita, salah satu protagonis, telah lolos dari pernikahan!

Nyonya Gu memejamkan mata, hatinya gemetar: "Apa yang harus dilakukan! Apa yang harus dilakukan! Bagaimana kita akan menjelaskan kepada keluarga Lu? Sesuatu akan terjadi, itu benar-benar akan terjadi!"

Kepala pelayan itu memegang lengan Nyonya Gu, dan terlalu cemas: "Nyonya, jangan khawatir, orang selalu memikirkan cara ..."

Begitu suara itu turun, suara malu-malu tiba-tiba datang dari luar pintu: "Di mana adikku?"

Keduanya tercengang.

Nyonya Gu perlahan mengangkat kepalanya dan melihat ke atas.Ketika dia melihat gadis kecil berdiri di depan pintu, matanya tiba-tiba meledak menjadi keterkejutan.

Dia meraih tangan kepala pelayan dan berkata, "Keluarga Lu hanya mengatakan bahwa mereka akan menikahi wanita muda keluarga Gu kita, tetapi tidak mengatakan bahwa itu pasti wanita tertua, bukan?"

Kepala pelayan itu mengangguk: "Ya!"

Nyonya Gu memandang gadis kecil di depannya, dengan senyum dingin di sudut mulutnya.

Pengurus rumah adalah orang kepercayaannya, dan secara alami mengenalnya dengan baik.

Dia ragu-ragu: "Nyonya, apakah ini baik-baik saja?"

Nyonya Gu mencibir: "Tidak apa-apa menikahinya untuk menyelamatkanku dari tampang kesal sepanjang hari."

Setelah mengatakan ini, dia tiba-tiba mengubah wajahnya lagi, tersenyum dan memanggil gadis kecil itu: "Ayo, Mengmeng, kemarilah!"

Gu Mengmeng bingung.

Dia berjalan perlahan, mengenakan rok kasa putih di tubuhnya yang kecil, wajahnya yang seukuran telapak tangan, dan matanya yang hitam bulat dan besar, seperti rusa kecil yang cuek.

Akhirnya, dia berdiri di depan Nyonya Gu.

Madam Gu menatapnya dan berkata, "Mengmeng, apa yang kamu lakukan di sini?"

Gu Mengmeng sedikit takut.

Dia tahu bahwa dia tidak memenuhi syarat untuk naik ke atas, pada hari kerja, dia tinggal di kamar pelayan di lantai satu.

"Aku ... aku di sini untuk mencari adikku ..."

Dia menjawab dengan suara rendah, memegang ujung rok dengan dua tangan kecilnya, sedikit kaku.

Ada kilatan rasa jijik di mata Nyonya Gu.

Dia terus tersenyum dan berkata, "Mengmeng, adikmu pergi karena ada yang harus dia lakukan, jadi kamu tidak dapat menemukannya."

"apa?"

Gu Mengmeng kaget dan menatap kosong.

Ibu Gu menatapnya dan melanjutkan: "Tapi Anda juga melihatnya Ada begitu banyak orang di luar menunggu pengantin Jika pengantin wanita tidak pernah muncul, yang lain akan bergosip tentang keluarga kami, kau mengerti..?"

Gu Mengmeng bingung.

Dia menjawab: "Kalau begitu cepat kembalikan adikku."

"Aku akan memberitahumu kentut jika aku bisa menemukannya!"

Nyonya Gu berkata dengan tidak sabar.

Tetapi segera, dia kembali ke akal sehatnya, dengan cepat menghibur gadis kecil itu, dan berkata: "Ayo lakukan ini, kamu membantuku, oke?"