Teman Tidur Yeremy

Teman Tidur Yeremy

Author:

Roman Dewasa | Finished

Introduction
Cinta dimulai dari mengenal iblis ...
Show All▼
Chapter

Pesawat itu terpental dan menarik kembali pikiran Wen Nanzhi.

Dia melihat cuaca buruk di luar jendela dengan suasana hati yang cemas.

Dia melihat ke ponsel di tangannya, dan SMS yang dikirim ke ibunya masih belum mendapat balasan, yaitu sejak kemarin, pesan ibunya telah terputus.

Pesan terakhir adalah untuk bantuan- "Nan Zhi, tolong ibu."

Jadi dia hanya bisa kembali dan kembali ke rumah Wen yang kanibal.

Suara manis pramugari berdering di telinga Wen Nanzhi, "Satu jam lagi, pesawat akan tiba di Bandara Internasional Yishi. Saat berkendara, akan menemui arus udara dan gundukan. Harap kenakan sabuk pengaman dan jangan tinggalkan tempat duduk Anda . Terima kasih."

Wen Nanzhi mengangkat ponselnya dan memotret dirinya sendiri. Matanya kosong dan kosong, dan pipinya yang pucat benar-benar hitam dan hijau. Tidak ada darah di pipinya yang pucat.

Dia menggigit bibir, memikirkan keluarga Wen dan tidak ingin mereka melihat leluconnya, jadi dia mengeluarkan tas kosmetiknya dan menunggu pesawat stabil sebelum bangun dan pergi ke kamar mandi untuk merias wajah.

Saya mengoleskan sedikit bedak dan blush on agar wajah saya terlihat tidak terlalu pucat. Saat saya pakai lipstik, lampu di atas kepala saya menyala.

Wen Nanzhi mengangkat kepalanya dan melirik, pesawat tiba-tiba menabrak lagi, dan cahaya di kamar mandi redup.

Ada suara bising di luar.

Ketakutan menghantam hatinya, dia menyingkirkan setengah dari lipstik, dan membuka pintu kamar mandi dengan panik, tetapi sebelum dia keluar, pintu itu diblokir oleh sosok tinggi.

Sebelum dia bisa berbicara, pihak lain telah menutup mulutnya.

"Jangan katakan apapun jika kamu tidak ingin mati."

Suara laki-laki yang berbahaya itu parau, dan nafas seperti panas mengalir ke telinga Zhi.

Dengan nafas yang berbahaya.

Toilet pesawat yang kecil tidak bisa menampung mereka berdua karena ruangnya terlalu kecil dan mereka hanya bisa muat rapat.

“Hmm.” Wen Nanzhi meronta.

Pihak lain mengencangkannya dari belakang dan menekan wajahnya ke wastafel hampir tanpa susah payah.

Kepala Wen Nanzhi tiba-tiba membentur keran, dan ada getaran di depannya.

Siluet berat pria di belakangnya.

Ada terengah-engah berat di telinga, dan suara mencicit saat dia mengatupkan giginya, setiap pukulan seperti jarum yang menusuk kepala Wen Nanzhi.

Siapa dia?

Apakah ada kelainan di pesawat? !

"Jangan bergerak."

Suara pria itu rendah dan serak, dan pesawat terus menabrak, “Baik, kamu akan merasa lebih baik.” Setelah itu, tangannya menekan lehernya.

Wen Nanzhi segera mengangkat tangannya dan mendorong ke belakang. Pria itu menggenggam lengannya dengan satu tangan. Otot di lengannya kencang dan suhunya sangat tinggi. Keringat langsung membasahi pakaiannya.

Wen Nanzhi menggelengkan kepalanya dengan penuh semangat dan berjuang untuk mengangkatnya.Di ruang yang gelap gulita, ada panas yang mencekik di mana-mana, dan hanya ada bayangan hitam samar seorang pria di cermin, seolah-olah iblis mulai melahapnya.

“Hmm!” Matanya membelalak ngeri, rasa sakit yang mengoyak membuatnya putus asa, air mata di matanya mengalir deras, tapi terhalang oleh tangan besar di mulutnya.

Dia tegang dalam ketakutan, dan dia tidak bisa berhenti gemetar, dan bayangan hitam tinggi pria itu mulai berputar.

Dia benar-benar memanjakan dirinya sendiri, mengutak-atik tubuh Wen Nanzhi tanpa lelah.

Tapi Wen Nanzhi menutupi mulutnya dan hanya bisa merengek dan memohon.

Saat tubuhnya hancur, pria itu melepaskan lengannya yang terjepit dan mencubit pinggangnya dengan satu tangan.

Keliman rok terangkat diwarnai dengan banyak kelembaban dan panas, dan tubuh bagian bawah yang ketat mengeluarkan suara dan kelembapan yang memalukan.

Tindakan itu berhenti sejenak: "Pertama kali?"

"Tidak, jangan lanjutkan, tolong, jangan ..."

Wen Nanzhi memperhatikan bahwa tangan di bibirnya sedikit mengendur, membuka mulutnya untuk memohon belas kasihan, suaranya menangis, matanya merah, dan matanya yang berlinang air mata menjadi hampa dan putus asa lagi.

Pria itu mengabaikannya dan terus bergerak.

Wen Nanzhi mengangkat tangannya dengan lemah dan menekan bahu pria itu, meronta-ronta, menendang kakinya secara acak, tidak tahu berapa kali dia menendangnya, tetapi semua ini bukan merupakan ancaman bagi binatang di depannya.

Ada air mata di pipinya, dan rengekan di tenggorokannya terputus-putus dan dia hampir kehabisan napas.

Berjuang untuk bangun, mencoba melarikan diri, tetapi dipeluk dari belakang.

Sebelum Wen Nanzhi melarikan diri, dia didorong kembali ke wastafel.

"Kamu ingin lari sebelum pertandingan selesai?"